Pengalaman Merawat Kucing Dibawah 1 Bulan

Jalan 2 bulan ini ane dapat hadiah yang lucu - lucu banget. Ya betul anak. Tapi anak kucing he he. Bukan cuma 1, tapi 3 sekaligus. Cowok semua. Situ kok tau. Sudah ane lihat itunya he he. Maklum dulu sudah pelihara kucing bertahun - tahun jadi apal dech jenis klaminya. 

Lahir diatas plafon merekalah Pas, Pis, Pus, tiga cowok lucu yang lugu. Sekitar dua minggu tiga anak ini dibawa induknya ke kamar favorit sang ibu. Soalnya do'i sudah beberapa kali melahirkan dan punya ruang private disitu. Satu minggu berjalan ternyata si ibu gak kembali dalam jangka waktu agak lama. Masih positif mungkin lagi kencan, ane tinggal selama dua hari keluar kota. Ealah si ibu ternyata gak balik dan si anak meraung - raung bak kesurupan. Maklum ini bayi dua hari gak makan.

Akhirnya berdesus kabar bahwa seekor kucing dewasa dengan ciri bulu hitam putih telah terjebur sumur dan telah dikuburkan oleh warga setempat. Sontak langsung disimpulkan bahwa yang bersangkutan adalah induk dari Pas, Pas, Pus. Tak ada niat untuk otopsi, sudah lah langsung ambil tindakan cepat untuk menolong si bayi. Tragedi ibu tiripun terjadi malam itu. 

Kebetulan ane punya susu bubuk waktu itu, langsung beli dot bayi (manusia) karena adanya cuma itu.Lalu dikasihkan ke si kecil. Ealah sikecil susah banget untuk ngedot dan brontak sana sini. Sebenarnya ada sih dot kusus hewa, tapi kalau nyari harus ke kota. duh jauh dan suah malam juga. Sambil browsing - browsing, ternyata ada saran untuk pakai pentil. Cabut lagi cari pentil sepeda itu, terus potong dan dimasukkan dari bagian dalam dot. Tetep saja si baby gak mau ngedot. Wes dengan tekat bulat bagian dot ane takan terus bagian ujung pentil diletakkan dimulut baby dengan cara memaksa pokoknya. Yang penting perut si kecil terisi. Dengan kondisi masih mengeong tapi sudah minum susu, sudah agak lega ninggalin si kecil.

Catatan, harga dot bayi hanya 15ribuan, kalau dot hewan Rp. 35an. Masih terjakau harganya. 

Hari berikutnya ane upayakan terus memakai dot pentil, sedikit - sedikit si kecil sudah mulai ngedot tetap dengan paksaan. Beberapa hari selanjutnya ane rasa ini pentil malah nyusahin karena kecil. Akhrinya tanpa pentil dech. Kalau tetap gak mau, tetap ane paksa tekan bagian karet dotnya, jadi air susu masuk ke mulut si kecil. 

Waktu itu ane inget betul. Badan si kecil ane tutup dengan kain agar tidak berontak terus ane jepit bagian lehernya dengan penjepit baju. Udah mirip banget kaya cowok mau potong rambut gitu. Efektif sih agar tidak mencakar2 dot dan tangan ane. 

Ane percaya kalau kucing itu hewan yang pinter, beberapa hari selanjutnya si kecil sudah mau ngedot sendiri tanpa harus dipegangin badanya. Sambil beridiri pun si kecil sudah bisa ngedot dot bayi. Ane asumsikan mulut kucing kan gede. ya walau dot bayi tetep muat kok. 

Sekitar tiga minggu setelahnya ane coba untuk membuat tempat agar si kecing bisa ngedot sendiri tanpa ane pegangin dotnya. Awalnya pakai kardus kasih lubang gitu, ternyata agak repot. Nah paling gampang tu pakai kawat terus cantolin dech dotnya dengan posisi agak miring. Beres dech. Dan sekarang pun si kecil sudah pada bisa ngedot sendiri dengan botol tercantel di kawat. 

Soal makan, sekitar umur 1,5 bulan ane coba untuk kasih wiskas. Awalnya susah ya, karena indra penciumanya belum sempurna (ane asumsikan gitu). Nah terus terpaksa tu pakai tangan terus ditempelin ke mulut si kecil. Eh si kecil sudah mau makan, tapi masih ada satu yang belum mau makan. Pakai pengalaman sedikit memaksa, ane masukin tu wiskas ke dalam mulutnya, awalnya gak matu tapi lama - lama mau juga. Soalnya yang satu ini sering gigit kaki tapi belum tau makanan, eh sekarang sudah  ngeh tu makanan jadi paling bringas makanya. 

Oh iya, terkait susu sekarang ane kasih SGM he he. Tadinya susu bubuk, lalu susu kental manis. Paling praktis sih SGM ya karena serbuk plus terjakau harganya. Sebanarnya ada tu susu khusus meong, tapi hargnya 5 ribu per bungkus kecil, ya seukuran wiskas gitu. tapi kan isinya dikit. Kalau takaranya susu bubuknya sih dikira - kira saja sekali buat. yang penting jangan terlalu encer ya, soalnya susu itu bukan untuk ngilangin rasa haus tapi sabagai sumber energi dan vitamin untuk si kecil. Kalau lebih kental tentu lebih joss. 

Tadinya si kecil ane kasih kardus, di kardus sudah komplit kain untuk tidur dan pasir. Kucing itu hewan rumahan tapi gak suka kalau dikandang. Jadi kalau pas di masukin kerdus bekas mesin cuci waktu itu, walau ukuanya besar, tetap saja berontak ingin lari. Jadi lebih baik kucing dibiarin saja jalan - jalan. Kucing ane tarus di teras belakang rumah, kebetulan terasnya ada pagarnya jadi si kecil gak bakal lari. Kalau mau dilepas usahkan disektiarnya ada tanah/ pasir untuk buang air ya, terus jagan taruh di depan rumah, soalnya kucing itu nanti ngikut orang terus ilang dech. Soalnya setiap ada orang pasti pada ngikut gitu. 

Catatan lagi, kalau kasih susu atau makan buat si kecil gak harus dijadwalnya, Si kecil itu butuh banyak asupan, kalau dia lagi meong - meong lansung saja kasih. Nanti akan berhenti sendiri kok kalau sudah kenyang. Tapi si kecil cepet banget laper, ya tau sendiri kan pekerjaan kucing cuma tiga makan, tidur, dan main. Yang dewasa aja maunya makan terus, apalagi yang kecil yang lagi butuh banyak asupan. kalau sudah gede dan biasa makan sendiri kan kita juga yang enak, gak lagi repot jagain si kecil.

Selain butuh makan, si kecil juga butuh kasih sayang, jadi si do'i ini maunya kita jagain terus gitu. Ditemenin dan dikasih kehangatan. Tapi ya berhubung waktu harus dibagi, ya kadang saja. Sekrang sudah pada tidur bareng di tempat favorit mereka yaitu kerdus baru dengan lantai kain yang ane posisikan miring. Sudah pada masuk sendiri dan tidur disitu. 

Pengalaman merawwat bayi kucing dibawah satu bulan tidak sulit kok. Hanya butuh waktu saja beradaptasi bahwa kita ibu barunya. Yee

0 Response to "Pengalaman Merawat Kucing Dibawah 1 Bulan"

Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung, silahkan tinggalkan komentar